Sunday, February 16, 2014

Once Upon a Time in Kore -- Elvira Fidelia


by

My rating: 3 of 5 stars

Buku yang sangat menginspirasi. Jadi inget dulu pernah sibuk sendiri ngurus ijazah, transkrip nilai, dan segala legalisir surat-surat penting buat mengajukan beasiswa ke luar negeri. Belum dapet sih mau ke universitas mana, cuma ngurus suratnya aja dulu, jadi kalau nanti ada universitas yang cocok, niatnya (NIATNYA niihh) mo apply dengan surat yang sudah lengkap biar nggak lama prosesnya. Tapi ternyata setahun kemudian, surat-surat sempat kebanjiran, tintanya pada luntur, demikian juga semangat saya yang ikutan luntur untuk kuliah lagi. Hehehe. Pikir-pikir mending nabung aja buat nyekolahin anak ke sekolah yang bagus. Emaknya ngalah aja. :D (Emang dasar males buat belajar lagi yee)

Nah, buku ini sendiri menceritakan pengalaman penulis dan sahabatnya ketika kuliah di Korea. Waahhhh di antara demam K-Pop, mereka malah dapet kesempatan kuliah di sana, yang artinya bisa belajar bahasa Korea langsung di negaranya. SO LUCKY! I really want to be able to speak Korean. Tapi ya balik lagi ke kasus awal, mo kursus pun udah mlz.dot.com. Hehehe..

Diceritakan bagaimana usaha mereka ingin mengupgrade ijazah dari Universitas swasta yang menurut mereka tidak terkenal, agar saat melamar pekerjaan langsung dilirik oleh calon bos. Caranya nggak nanggung-nanggung, ambil S2 di luar negeri. Wuidiihh, itu mah bukan upgrade lagi, tapi super-turbo upgrade. Dipikir-pikir mungkin karena alasan dulu saya kuliah di universitas negeri yang terkenal kali ya, jadi nggak ada kepikiran untuk upgrade ijazah? (Ah, males mah males aja) :p

Usaha yang mereka lakukan selama dua bulan mencari beasiswa itu pun berhasil manis. Mereka mendapatkan kampus yang sesuai dengan jurusan pilihan mereka, di Korea. One more: THEY'RE SO LUCKY!

Di sana pun ternyata nggak mudah ya menjadi mahasiswa muslim di negeri yang tak beragama. Terus terang saya mayan kaget ya pas baca kalo rata-rata mereka tak memiliki agama. Soalnya kenalan saya beragama Kristen, jadi saya berasumsi aja kalo mayoritas penduduk Korea itu Kristen. Ternyata nggak toh? Diceritakan juga bagaimana tatapan yang mereka terima dari orang-orang yang heran saat melihat mereka pakai jilbab dan pakaian tertutup di musim panas.

Lalu perjuangan mereka menjalani puasa di sana dengan suhu 38 derajat *WOW!* plus siang yang lebih lama. Nah, kalo ini pernah denger memang kalau musim panas puasa lebih lama, bisa sampai 16 jam. *GILE!* Trus ngebayang banget puasa jauh dari tanah air, lalu berlebaran di negeri orang, pastinya mengharukan banget ya? Belum pernah sih ngerasain, tapi bisa ngebayanginnya.

Dan hebatnya, penulis dan sahabatnya ini nggak cuma kuliah, kerja di lab, dan ngabisin waktu gitu aja. Mereka ikutan banyak kegiatan termasuk menjadi penyiar radio, ikutan milis-milis dan kegiatan off-air dan on-air yang positif dan pastinya banyak manfaat bagi mereka.

Baca Once upon a time in Korea tidak akan rugi deh! Selain tahu bagaimana trik-trik mencari beasiswa, juga jadi tahu gimana sih negeri Korea yang biasanya dikenal dengan suhu dinginnya yang sampai minus derajat. Ternyata sama dengan negara 4 musim lainnya, kalau musim panas ya panas tenan. Gimanapun enakan di Indonesia ya? Selain musim hujan dan kemarau, ada juga musim buah-buahan dan musim lainnya. Indonesia memang kaya! :D *ini ending review yang salah fokus* :))
Post a Comment